Friday, November 13, 2009

jiwa pejuang

hoo hanya adaptasi drpd apa yang saya baca dalam Solusi isu:13..
kolumnisnya Fatimah Syarha Mohd Noordin.. tautan hati, pemilik cintaku setelah Allah & Rasul, seindah mawar berduri... hoo lg 1 , hari nie baru saya tahu rupanya Fatimah Syarha ini merupakan seorang tenaga pengajar di API, UM.. huhu

-malu si pohon semalu-

"kehilangan sifat malu akan melahirkan jiwa2 remaja yang tidak malu melakukan maksiat. Malu berbuat dosa sengaja dicabut dari diri. Maka segala perintahNya berani diingkari dan laranganNya didekati. Malah malu yang dianugerahkan Allah secara fitrah itu disalurkan ke tempat yang tidak sepatutnya ..spt malu bertanya dalam kelas, malu berbuat baik, malu belajar, malu berpakaian sopan..."

tidakkah kita malu kepada Allah & RasulNya?
wahai remaja beriman,
Ibarat si pohon semalu, dengan malu yang benar, senjatamu yang tajam, akhlakmu yang menawan, & peribadimu yang sarat kasih sayang , maka melangkahlah dengan gagah di atas jalan dakwah,
ketahuilah,
"Akan ada di kalangan kaumku segolongan umat yang muncul berpegang kepada kebenaran. Mereka tidak disusahkan oleh sesiapa yang mengacuhkan mereka sampai datang perintah Allah, mereka tetap seperti itu" (Mutaffaq 'alaih)
Indah kalam Rasul junjungan,
Mengajar erti perjuangan,
Perlukan keteguhan azam,
istiqamah tetap pendirian
jangan mudah terhalang
janji Allah pasti datang
Islam itu tinggi
tiada yang lebih tinggi daripada nya,
rasul bermadah lagi
Satu perjuangan , satu aspirasi
Islam tidak akan dapat ditandingi
cuma yang belum pasti,
adakah kita tinggi peribadi?
untuk memikul amanah suci
bagi merebut pandangan Illahi
sebagai jilul Quran yang tersendiri
"Allahlah yang Maha Kaya sedangkan Kamulah orang yang berkehendak (kepadaNya) & jika kamu berpaling nescaya Dia akan menggantikan (kamu) dengan kaum yang lain & mereka tidak akan seperti kamu ini" (Muhammad 47: 38)


Ayat Allah cukup menggentarkan
Dia tidak akan teragak-agak membuat tapisan
buat hambaNya yang bermalas-malasan
Senantiasa mencipta alasan
liat dengan dakwah & peningkatan
mahu diketuk berterusan
tidak menjadikan penggeraknya iman
Cinta Allah dianggap khayalan
bimbang kelak diri akan terbuang
dari jalan dakwah penuh ujian
dibiarkan Allah dengan keasyikan
tertipu dengan jalan kehancuran
ketahuilah duhai remaja
Allah memelihara jalan-Nya
agar disusuri hati yang bersih
sarat ketakwaan
merindui wajah-Nya
jua keredaan
Itulah jiwa insan pejuang
Bimbangilah wahai remaja
daripada memiliki jiwa munafik
bertopeng ketaatan
hoo peringatan untuk diriku jua, moga diri ini tidak malu berbuat kebaikan & bersedia berjuang di JalanNya..
InsyaAllah

1 comment:

  1. AMIN.
    oh ye. nti leh la kte pinjam solusi ika ye..
    :)

    ReplyDelete